RSS

Sebenarnya saya tahu…

19 Jul

Sebenarnya saya tahu…jika janjian dengan seseorang siapapun itu, pasti saya akan menunggu. Kenapa? Karena kejadian seperti itu bukan hanya sekali-dua kali terjadi. Hampir tiap kali. Sampai saya berpikir, apakah saya mendapatkan kutukan selalu berada dalam posisi yang tidak menyenangkan jika janjian dengan orang lain. Jadilah, tiap kali janjian, saya pasti menunggu.

Ada teman yang bilang bahwa sah-sah saja saya membatalkan janji pertemuan, karena salah satu pihak (baca : orang lain) terlambat datang. Batas toleransi waktu saya adalah 15 menit. Sudah sering batas toleransi ini saya umumkan atau beritahukan pada beberapa orang. Tapi, saya orangnya tidak tegaan. Seringkali, saya menunggu dan menunggu terlalu lama. Sabar atau bodoh? πŸ™‚

Saya sering kesal, sering misuh-misuh, tetapi ketika orang yang terlambat itu datang (setelah membiarkan saya menunggu sekian lama) dan berkata, “maaf ya, saya terlambat..” atau “udah lama nunggunya?“, saya akan memberikan senyum sebagai balasannya (dan berharap dalam hati dia tahu apa yang saya rasakan).

Sebenarnya saya pernah mencoba untuk tidak tepat waktu saat janjian. Berganti posisilah sekali-kali… memberikan efek jera dengan membalas melakukanΒ  hal yang sama katanya ampuh juga. Saya sengaja datang terlambat 15 menit dari waktu janjian (sengaja diatur supaya tidak lewat dari toleransi waktu yang saya tetapkan sendiri). Ternyata… saya tetap menunggu juga. Apakah mungkin saya tidak punya bakat untuk terlambat?

Btw, adakah yang mau bisa membebaskan saya dari “kutukan menunggu” ini?

Iklan
 
11 Komentar

Ditulis oleh pada Juli 19, 2010 in entahlah..., tentang saya

 

Tag: , ,

11 responses to “Sebenarnya saya tahu…

  1. christin

    Juli 19, 2010 at 12:15 pm

    saya juga e.. sebisa mungkin berusaha on time, ternyata yang ditunggu terlambat. kadang sebel. kadang pasrah. sekarang saya berusaha pasang toleransi 30-45 menit (nah toleransinya bahkan masi punya toleransi pula) dan beberapa kali dipundungin karena masalah itu.. tapi ya terserah πŸ˜€

    yah meskipun menyebalkan tetep konsisten ajalah tepat waktu.

     
    • desty

      Juli 19, 2010 at 12:28 pm

      hehe.. kitin.. kamu selalu jadi komentator pertamaku kalo ngomongin tentang telat janjian…

       
  2. aRuL

    Juli 19, 2010 at 12:29 pm

    perlu kanda ketahui, di palopo atau di belopa toleransinya bukan 15 menit, tapi 1 jam…… hehe

     
    • desty

      Juli 19, 2010 at 12:33 pm

      betul…udah gitu tanpa perasaan bersalah lagi 😦
      eh, tapi kebiasaan disiplin waktu itu bawaan dari Malino lho…

       
  3. christofel

    Juli 19, 2010 at 3:55 pm

    Kalo udah keseringan sih gw tinggalin aja…
    Buang waktu kan? Banyak hal yg masi harus dikerjakan..
    Kalo ditanya basa/i “udah lama nunggu ya?” Pasti gw jawab dgn polos “iya, udah sejam lho, udah pernah rasain blm nungguin sejam?”
    *judesamat* hahahahaaaa… Yah drpd korban “manunggu”?

     
  4. mas stein

    Juli 20, 2010 at 4:56 am

    err….. saya sering terlambat kalo janjian πŸ˜†

    bukan tanpa alasan, daripada nunggu mending ditunggu tho? *keplak!* :mrgreen:

     
  5. warm

    Juli 27, 2010 at 12:42 am

    yg bikin saya sampe nunggu, memang bikin sebal,
    contohnya dulu mau ngelamar aja musti nunggu lama
    padahal kan ga sabar *eh OOT

    pokoknya saya sering kesel kalo ada yg ngaret dan melar dari waktu yang telah disepakati,

    soal kutukan sampeyan, ah itu bukan kutukan
    tapiiii, Yang MAha Kuasa memang ngetes kesabaran sampeyan yg luar biasa
    πŸ˜€

     
    • desty

      Juli 27, 2010 at 11:41 pm

      hm…kok ya, Yang Maha Kuasa ga berhenti2 ngetes saya ya… padahal saya kan dah lulus.. *keplak* πŸ™‚

       
  6. devieriana

    Agustus 11, 2010 at 1:55 am

    di Indonesia itu ada kultur rubber time, alias ngaret jaya.. Kalo janjian jam 8 (misalnya), jam 08.15, 08.30, 08.59 itupun masih dianggap jam 8 πŸ˜†
    Toleransinya kebanyakan..

    Saya juga pernah tuh nunggu sampe numbuh kunis nih istilahnya, pas dateng-dateng orangnya bukan minta maaf tapi malah cengengesan.. pengen ngegaplok.. :mrgreen:
    Tapi ya untungnya saya baik hati & tidak sombong.. Jadi ya marah & keselnya masih bisa ditahan.. πŸ˜€

     
  7. aura kasih

    Agustus 11, 2010 at 2:17 pm

    Bukan indonesia kalo nggak ngaret, udah membudaya coalnyah

     
  8. Riza-Arief Putranto

    Oktober 6, 2010 at 12:14 pm

    dulu ketika masih “menyukai” jam karet, gw seringkali melakukan itu, dan sadar betul sering menyakiti mereka yang janjian. tetapi setelah hidup di negara napoleon, gw membuang “kebiasaan” itu, dan hasilnya ketika gw balik ke indo, gw “tersiksa” seperti yang elu alami, bertengkar dengan beberapa kawan baik karena mereka tidak tepat waktu dan hampir membatalkan janji penting dengan pejabat.. nah, menurut elu, kira-kira ada solusi ga? kalo menurut gw, sepertinya “lingkungan” yang membuat sebagian besar orang indo menyukai jam karet… ^^

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: