RSS

Setelah kaki kiri, sekarang giliran kaki kanan

04 Apr

Bulan kemarin saya dapat musibah. Ceritanya waktu itu pulang kerja sore hari, jalanan macet. Karena macet, angkot yang saya naiki menurunkan saya di tengah jalan. Setelah membayar, saya langsung berjalan dengan cepat ke tepi jalan. Memang saya yang tidak hati-hati, dari arah sebelah kiri tiba-tiba ada motor yang melaju.

Untungnya  motor itu tidak kencang, sehingga saya tidak tertabrak. Motor itu menge-rem persis dekat saya, tapi ban depannya menubruk betisku.  Si bapak pengendara motor sempat memaki sebelum menanyakan apakah saya baik-baik saja. Jelas tidak…saya sempat shock. Tapi saya bilang saja tidak apa-apa, daripada tambah panjang masalahnya. Saya pun berjalan dengan langkah cepat ke arah kost-an yang memang tidak jauh dari tempat kejadian. Sampai di kamar, saya melihat di betis saya ada luka memar yang lumayan gede dan sedikit lecet di dekat mata kaki. Sakitnya lumayan, bikin saya jalan agak terseok-seok beberapa hari. Yang bikin tambah gondog adalah karena dalam waktu 3 hari sesudah kejadian itu, saya harus menghadiri acara pernikahan salah satu om saya. Gaun yang sudah saya persiapkan jauh-jauh hari tidak jadi kepake.  Iyalah…gaunnya kan selutut panjangnya. Terpaksa pake celana panjang buat nutupin memar di betis itu.

Kurang lebih 2 minggu, memar di kaki kiri saya hilang. Dan hari ini, giliran kaki kanan saya yang terkena musibah.

Sebelumnya, saya mau bilang kalo sampai umur seperempat abad lebih setahun ini saya belum bisa bawa mengendarai motor (okey..okey…boleh ketawa deh…). Dulu pernah mau belajar, tapi motor teman jadi rusak gara-gara nabrak tiang listrik. Sejak itu saya kapok. Nah, pagi ini suami (dikomporin ama ibu kost) nyuruh saya belajar mengendarai motor. Berhubung ibu kost merelakan motor automatic-nya dipake buat belajar, Jojo makin semangat. Pelajaran dasar, bagaimana menyalakan motor dan membuatnya berjalan. Sebenarnya, asli saya takuuut banget. Takut jatuh, takut motor orang rusak. Tapi karena Jojo udah galak (dan ga sabaran ngajarnya) akhirnya memberanikan diri. Karena saya panik, pas di ujung halaman, bukannya nge-rem saya malah nge-gas motor. Akhirnya motor jatuh. Untungnya ada Jojo yang langsung ambil alih, jadi motornya ga rusak. Hanya saja, karena udah sempat miring ke arah kiri, betis kananku terkena knalpot motor. Langsung aja aku tinggalin Jojo dengan motor itu. Saya langsung mengobati luka bakar di betisku.

Ehh..udah hampir menangis nahan sakit perih di betis plus shock karena hampir jatuh, si ibu kost dan Jojo malah ngoceh panjang lebar yang intinya menyalahkan saya karena ketakutan dan panik. Iyalah…namanya juga baru belajar, pasti panik dong…(uh..sebel). Akhirnya setelah kaki kiri, sekarang giliran kaki kanan yang ber-cap. Alamat ga bisa make rok atau gaun lagi deh sampai bekas luka bakarnya hilang. Huh…

Dan, apa kabar belajar mengendarai motornya? Wassalam…. (belajar nyetir mobil aja deh).

Pelajaran hari ini : “Jojo tidak cocok jadi guru, soalnya ga sabaran :mrgreen:

Iklan
 
3 Komentar

Ditulis oleh pada April 4, 2009 in tentang saya

 

Tag: ,

3 responses to “Setelah kaki kiri, sekarang giliran kaki kanan

  1. okke

    April 4, 2009 at 12:36 pm

    gw, seperempat abad lebih *EHM* 6 tahun, ga bisa naik motor. 😀

    udah sembuh bu, kakinya?

    belum euy

     
  2. Awam Baihaqi

    April 8, 2009 at 1:48 am

    Des, kenapa mesti malu sih klo betismu keliatan ada lukanya? Gpp lagi.
    Klo aku sih gak bakalan “menilai” dirimu dari luka di betis. Mending mengapresiasimu dari nyengir di wajahmu itu. 😀

    udah ga nyengir lagi om…

     
  3. ichanx

    April 12, 2009 at 6:34 pm

    bingung… ini gw harus prihatin, atau harus ngetawain sih? hihihi

    hmph……

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: