RSS

Mencari teman

09 Feb

Suatu waktu lagi YMan dengan Jojo

Jojo : “wuih..temanmu di FB kok udah 102 dek…cepat banget… di FS juga kamu lebih banyak”

Saya: “hehe..itu sih banyakan teman-teman sma ama kuliah…”

Jojo : “ga ada yang baru kenal?”

Saya: “hm…ada sih, tapi itu juga kenalnya karena pernah baca blognya..eh itu kenal atau tahu aja sih?”

Jojo : ” ha…ha…”

Trus…siang tadi saya juga ngobrol ama teman di kantor

Teman : ” teman saya di FB mah banyakan teman SMA, mbak…malu nge-add orang baru, kan ga kenal”

Saya : ” sama sih..saya juga temannya banyakan teman sma ama kuliah. ada juga teman SD”

Teman : ” teman SD mbak gaul juga ya…teman saya mah orang kampung mbak..ga ngerti komputer kali..”

Saya : “he..he”

Teman : ” eh..ada tuh kecengan waktu SMP, tapi ga berani nge-add…”

Saya : “kenapa?? add aja lagi…lumayan kan bisa tahu dia ngapain “

Teman : ” nggak ah…malu. Ntar ketahuan pacar saya lagi…”

Saya : ” huahahaha…..”

Facebook ataupun Friendster (dan masih banyak lagi, tapi yang saya ikuti cuman dua itu saja..cukup..capek ngurusnya) sudah jadi trend saat ini (kata teman saya di atas, ga gaul deh kalo ga punya Facebook…hehe ). Kalau dilihat dari asal muasal niat dibikinnya situs pertemanan kayak gini ya biar bisa nambah teman baru di dunia maya. Tapi kok ya teman saya (okey…dan saya juga) malah lebih  memanfaatkannya buat keep in touch dengan saudara dan  teman-teman lama. Teman-teman yang udah jarang bahkan ga pernah ketemu secara langsung ataupun sekedar smsan dan telponan. Kalau menemukan teman lama di FB atau FS rasanya girang banget. Tapi ada juga sih, teman yang masing sering ketemu, masih sering smsan, masih sering telponan… hanya seru aja saling meninggalkan komentar di halaman profil mereka.

Karena terkadang, tanpa disadari, apa yang diungkapkan lewat tulisan atau gambar di halaman FB atau FS lebih jujur (karena spontanitas ) daripada SMS atau telponan, atau bahkan ketemu langsung.  Atau bisa jadi apa yang tertulis dan tergambar di halaman itu menjadi bahan pembicaraan di SMS, telpon, atau kumpul-kumpul bersama.

Saya dan Jojo terkadang memanfaatkan halaman FB dan FS buat bermesraan. Ups..maksudnya begini… Saling meninggalkan pesan (yang spontanitas tadi) bisa jadi pelipur kangen kami berdua yang tinggal berjauhan. Ada foto Jojo lagi megang ikan besar, jadi bukti dari cerita dia di telpon soal acara memancing dengan teman-temannya (ketimbang dikirm lewat MMS, lebih mahal kan?). Atau aku menulis status di FB, bisa mewakili salah satu ceritaku hari itu (jadi pas nelpon bisa cerita yang lain…atau malah membahas itu juga..hehe). Sebenarnya sih intinya memanfaatkan segala media untuk berkomunikasi.  Dan itu terbukti lumayan mujarab dalam hubungan LDML* yang kami jalani…

*LDML (Long Distance Marrying Life), minjam istilah bunda….

 
11 Komentar

Ditulis oleh pada Februari 9, 2009 in tentang mereka

 

Tag: , ,

11 responses to “Mencari teman

  1. jensen99

    Februari 9, 2009 at 3:52 pm

    Saya nambah temen cuma modal blog saja. Gak punya FS dan FB sampai sekarang. Ga gaul banget…😛

    bersyukurlah nak…kamu tidak tersesat di dunia maya…hehe

     
  2. achoey

    Februari 10, 2009 at 3:19 am

    FB dan FS mempermudah kita mencari teman lama dan menambah teman baru

    Blog juga medianya kan
    Cuma bedanya, dg blog kita mencari teman bukan karena wajah
    Tapi karena tulisannya

    ya…dan saya menemukan kesenangan tersendiri mencari teman lewat tulisannya….

     
  3. Menik

    Februari 10, 2009 at 9:15 am

    kuncinya : PERCAYA !
    Titik !:mrgreen:

    *gampang ngomongnya, ga gampang ngejalaninnya*😛

    iya, bun…saling percaya…dan komunikasi

     
  4. ontohod

    Februari 15, 2009 at 4:34 am

    tah pinter itu tuh kuncinya, percaya ama tuhan dan KOMUNIKASIIII…. *pernah gagal soalnya hiks hiks*

    sebenarnya aku juga pernah gagal LDR-nya…tapi ga mau dong gagal LDLM-nya

     
  5. joozu

    Februari 15, 2009 at 4:37 am

    wah, iya. gw juga punya semuanya, tapi sepi-sepi aja. twitter, plurk, FS, FB, blog di mana-mana, wah pokoknya rame deh dunia maya sama hasil karya tangan gw. tapi ya itu, sepi-sepi aja.

    hehe. mungkin mang dah takdir ya, hidup ndiri aja..

    ayo..lebih semangat lagi….

     
  6. Cadink

    Februari 17, 2009 at 6:19 am

    Ayo cari teman lewat media blog… Salam kenal..

    salam kenal

     
  7. jojo

    Februari 19, 2009 at 7:23 am

    sssttt bermesraannya jangan ceritain semua……..

    ga lah….bagian “itu” ga akan diceritakan

     
  8. V Esti Windiastri

    Maret 20, 2009 at 3:56 am

    walopun FB freak, aku jarang dengan seenaknya ng-approve orang walo ada temen yang sama sejibun…

    status kita hampir sama niy mbak…
    aku kan juga LDR, kekekekeke…
    tapi tetep ndengerin suara jauh lebih ampuh dari pada gambar doang, hahahahaha

    tapi kan kamu bisa lebih sering ketemu, es…lha aku?? eh, bentar lagi ketemu kok..*siul-siul*

     
    • sansrais

      Juni 1, 2009 at 3:17 pm

      alangkah persahabatan jangan saling memaki tpi saling nasehat menasehati

       
  9. fajar

    April 1, 2009 at 6:04 am

    pengalaman adalah guru yang terbaikbagi kita……
    Teman adalah segalanya

    teman yang baik tentunya

     
    • sansrais

      Juni 1, 2009 at 3:20 pm

      pengalaman adalah guru dari hidup kita1 ambillah pengalaman itu sebai pembelajaran hidup kita

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: